Call Center Baru POST.
(021) 5071 1700
Call Center Baru POST.
(021) 5071 1700
Tutup

6 cara efektif menghadapi keluhan pelanggan (Dengan Contoh!)

cara menangani keluhan pelanggan

Keluhan pelanggan merupakan suatu hal yang sering terjadi dalam menjalankan bisnis. Entah itu karena pelayanan yang dirasa kurang maksimal atau produk yang tidak sesuai, menangani keluhan pelanggan secara baik adalah kunci untuk mendapatkan kembali kepercayaan mereka.

Namun, pernahkah POST.preneur merasa kesulitan menanggapi keluhan pelanggan? Menangani keluhan pelanggan memang terkadang membutuhkan tenaga lebih dan komunikasi yang mumpuni. Tapi, diperlukan juga beberapa hal untuk memastikan bahwa keluhan ini tersalurkan dan diselesaikan dengan baik, loh. Simak 6 cara efektif menghadapi keluhan pelanggan yang sudah dirangkum oleh POST!

Baca juga: Toko mu Sering Dilupakan Pelanggan? Saatnya Perkuat Branding!

1. Dengarkan dengan seksama

Setiap pelanggan pada umumnya pasti ingin didengarkan. Saat ada pelanggan yang memberikan keluhan, dengarkan dengan seksama dan jangan memotong pesan yang ingin mereka sampaikan. Dengan begitu, kamu bisa mengetahui akar permasalahan yang mereka hadapi. 

Sambil mendengarkan, kamu bisa membangun kepercayaan dan kesan yang baik dengan melakukan “active listening”, misalnya menanggapi atau mengulang kembali kalimat yang sudah disampaikan oleh pelanggan. 

Contohnya begini:

Pelanggan: “Mba, Saya Intan yang kemarin pesan makanan dari toko anda. kok produk yang sampai berantakan? Packagingnya juga penyok. Gimana sih ini?”

Kamu: “Baik bu. Sebelumnya mohon maaf atas ketidaknyamanannya. Berarti dari yang saya tangkap makanan yang ibu dapatkan tidak tidak dalam kondisi rapih dan packagingnya penyok, ya? Kalau boleh tahu makanan apa yang ibu pesan dan dibagian mana penyoknya?” (teknik mengulang kalimat dan memberikan pertanyaan lanjutan)

2. coba pahami dan empati

Coba bayangkan perasaanmu saat menjadi seorang pelanggan yang mengalami hal serupa. Pahami masalah yang mereka hadapi dan cobalah untuk berempati, baik masalah itu kecil atau besar. Jika kamu berhasil untuk menunjukan empati dengan baik, pelanggan akan cenderung lebih tenang karena merasa dimengerti.

Simak contoh di bawah ini!

Pelanggan: “Saya kemarin pesan nasi ayam. Tapi pas saya terima makanannya engga rapih banget. Sambelnya juga tumpah ke ayam dan ada penyok di sisi kanan kiri packagingnya. Saya mau makan jadi males”

Kamu: “Mohon maaf bu. Tentunya kami mengerti bahwa bukan hal tersebut yang ibu harapkan. *kemudian lanjutkan percakapan*”

3. Jangan ikutan emosi

Salah satu hal buruk yang dapat terjadi saat menangani keluhan pelanggan adalah ikut merasa emosi. Menjadi emosi sangat tidak disarankan karena selain tidak baik untuk citra bisnismu, hubunganmu dengan pelanggan akan menjadi buruk. Cobalah untuk tetap tenang dan bersikap profesional dalam menangani keluhan.

Jangan lakukan ini:

Kamu: “Ya kalau itu bukan salah kami dong, salahkan kurir yang antar makanannya!”

Coba lakukan ini:

Kamu: “Baik ibu Intan, kami mengerti permasalahan yang ibu hadapi. sepertinya ada kesalahan pada proses pengemasan dan pengantaran makanannya.”

4. Komunikasikan Solusi

Menjadi solutif adalah poin plus dalam situasi seperti ini. Tentunya, seorang pelanggan yang menyampaikan keluhan ingin permasalahan mereka terselesaikan, bukan hanya ingin didengar. Coba tawarkan beberapa solusi yang kamu miliki, atau kamu juga bisa tanyakan kepada mereka apa yang mereka inginkan.

Misalnya seperti ini:

Pelanggan: “Saya tidak tahu ya ini salah di pengemasan, pengantaran, atau bagaimana. Tapi sekarang saya merasa rugi karena makanannya tidak bisa dimakan”

Kamu: “Jika ibu berkenan, kami ingin mengirimkan makanan baru kepada ibu sebagai pengganti makanan tersebut. Tentunya kami akan memastikan bahwa kemasan dan pengantaran dilakukan dengan baik kali ini. Kami juga ingin mengirimkan extra makanan kepada ibu Intan sebagai tanda permintaan maaf dari kami.”

5. Bergerak cepat dan berikan kepastian

Pelanggan yang mengeluh biasanya cenderung marah dan tidak sabar. Oleh karena itu, perlu dipastikan bahwa kamu dan tim bergerak cepat untuk mengatasi keluhan yang diberikan. Berikan juga kepastian mengenai waktu dan tindakanmu selanjutnya agar mereka tahu perlu menunggu hingga kapan. Cara ini juga akan membuat mereka merasa ditangani dengan serius. 

Kamu bisa lakukan ini:

“Baik ibu Intan. Kami akan segera memproses keluhan ibu dan pengiriman makanannya dalam kurun waktu 1×24 jam. Mohon ditunggu, ya. Terima kasih banyak” (ada kepastian waktu dan kejelasan tindakan yang akan diambil)

6. Evaluasi

Selesai menghadapi keluhan pelanggan, tentunya kamu harus bertindak untuk menghindari keluhan serupa kedepannya. Komunikasikan keluhan tersebut dengan tim mu dan evaluasi kinerja tim atau produk yang kamu tawarkan. Pastikan keluhan serupa tidak akan terjadi lagi kedepannya. 

Misalnya, setelah mendapat keluhan tentang pengemasan, kamu bisa mencoba mengevaluasi cara, bentuk, dan bahan kemasan produk serta memastikan kurir mengantarkan pesanan dengan baik. 


Itulah 6 cara yang bisa kamu lakukan untuk menangani keluhan pelangganmu, POST.preneur. Berurusan dengan keluhan memang tidak mudah, tetapi itu sudah menjadi resiko yang perlu kamu hadapi saat menjadi bisnis. Lewat keluhan juga, kamu bisa mengetahui aspek-aspek yang bisa dikembangkan dan ditingkatkan lagi dalam bisnismu. 

Baca juga: Belajar Product Bundling dari Starbucks, Solusi Stok Cepat Ludes

  • Share

Artikel Terkait

24 Jam Online
Whatsapp Chat